Merayakan Keseharian

Membaca Terjemahan Tao Te Ching karya Lao Tzu

Direkomendasikan Pak Sundoro (rekomendasi bersyarat) semalam di kelas PA. Ada beberapa versi, tapi saya lebih suka yang ini (thetaoteching.com). Lebih simple.

Nah, sudah habis baca, demikian saya merekomendasikan juga buat yang mau baca. “Bacalah, asalkan kau sudah abis baca itu kitab-kitab puisi dan kitab-kitab lainnya!” demikian saya membahasakan ulang rekomendasi bersyaratnya๐Ÿ˜.

Setelah baca, kau akan tahu, rekomendasi bersyarat itu memang perlu. ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜˜

Iklan
Merayakan Keseharian

Lagu dari Fil 3:13-14

Lagu yang saya dengar sewaktu belum sekolah. Waktu itu ikut menyanyi tanpa tahu artinya apa dan dari mana sumbernya.

Berikut kutipan lirik lagunya yang saya ingat:

“aku melupakan apa yang telah di belakangku dan mengarahkan diri kepada apa yang di hadapanku,
dan berlari-lari (lari-lari-lari-lari-lari-lari-lari-lari) pada tujuan, memperoleh hadiah (hadiah, memperoleh hadiah,hadiah), yaitu panggilan sorgawi dari Allah dalam Kristus Yesus.

Catatan:

Pagi tadi bacaan devosinya diambil dari sini. Sontak saya teringat akan lagu masa kecil yang pernah saya dengar dan saya nyanyikan ini.

Diberkatilah ia yang pernah mengajarkannya kepada saya dan menyanyikannya bersama saya. Meski sekarang ia terkungkung sakit, syukur saya tetap kepada Tuhan yang telah menghadirkannya di tengah-tengah dunia ini. ๐Ÿ˜๐Ÿ™๐Ÿ˜‡

Refleksi

Kembali 1 ๐Ÿ˜Š

Berbahagialah mereka yang mengenal dan menyembah-Mu. Sebab bagi mereka, diri mereka tak lagi begitu penting untuk dipikirkan. Bagi mereka, segala tentang mereka sudah selesai. Yang penting bagi mereka adalah bagaimana Kau dikenal, bagaimana orang-orang pun merasakan sukacita yang sama seperti yang mereka rasakan.
Tak ada ketakutan atau keraguan dalam diri mereka memandang hari esok. Sebab mereka tahu, Kau yang mengutus, tentu Kau yang memimpin. Kalau ada aral melintang, tentu Kau punya maksud. Kalau mereka harus cacat/rusak bahkan mati di situ, dan mungkin pikir orang pekerjaan itu berhenti di situ, mereka tahu mereka tidak ‘rugi’ apa-apa. Itu mau-Mu untuk mereka. Tentang pekerjaan itu, tentu akan ada orang lain yang Kau utus meneruskannya.
Dalam mereka melakukan pekerjaan itu, entah diri mereka dikenal atau tidak, bukan lagi masalah berarti bagi mereka. Toh, tujuan utama adalah Kau yang dikenal, bukan mereka.
Dalam masa-masa itu pun, sering terdapat kesalahan mereka. Namun mereka sadar, kesalahan itu adalah milik mereka. Sebab segala yang baik dan mulia dan yang sempurna adalah hanya milik-Mu.